Bahasan: Kerukunan dan Toleransi Harus Terus Terjaga

Pemkot Pontianak
DIALOK - Wakil Wali Kota Bahasan, saat membuka dialog dengan tema 'Membangun Kerukunan dan Toleransi Umat Beragama' di Aula Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar, Selasa (20/8/2019). (Foto Jimi/Humpro Pemkot Pontianak)

PONTIANAK, insidepontianak.com – Wakil Wali Kota Pontianak, Bahasan menilai, kerukunan dan toleransi merupakan ciri budaya yang harus terus dipelihara, baik secara lokal maupun nasional.

“Untuk itu kita perlu mengusahakan penyadaran dan pelestarian nilai-nilai budaya atau kearifan lokal maupun nasional,” ujarnya, saat membuka dialog dengan tema ‘Membangun Kerukunan dan Toleransi Umat Beragama’ di Aula Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar, Selasa (20/8/2019).

Bacaan Lainnya

Menurutnya, ada beberapa jenis agama yang berbeda di Indonesia. Perbedaan itu dilihat dan dinilai sebagai kekayaan bangsa di mana para penganut agama yang berbeda bisa saling menghargai atau menghormati.

“Perbedaan tidak perlu dipertentangkan, tetapi dilihat dan dijadikan sebagai pendorong, bahkan penguat dan pemurni apa yang dimiliki,” ungkap Bahasan.

Dalam sejarah kehidupan umat beragama, kerap kali terjadi perbedaan keagamaan dan keimanan, dijadikan sebagai pemicu atau alasan pertentangan dan perpecahan. Agama tidak boleh dijadikan sebagai pemicu konflik dan perpecahan.

“Melainkan harus dipandang serta dijadikan sebagai penunjang perdamaian dan persatuan,” tuturnya. (jim/01)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *