banner 468x60

Waduh, Ada Cukong Biayai Pembakaran Hutan di Kalbar

  • Bagikan
KARHUTLA - Seorang petugas menyemprotkan air di lahan yang sedang terbakar. Musim kering berkepanjangan memperparah kebakaran. (Foto BNPB)

JAKARTA, insidepontianak.com – Bencana kabut asap yang melanda di sejumlah wilayah Indonesia selama ini disinyalir ada campur tangan para pemilik modal atau cukong yang membiayai pembakaran lahan oleh masyarakat. Hal itu diungkap World Wildlife Fund (WWF) Indonesia, menyebut kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di sejumlah wilayah di Indonesia disengaja untuk penguasaan lahan.

Direktur Policy & Advocacy WWF-Indonesia, Aditya Bayunanda membandingkan di negara lain, juga terjadi karhutla yang sama-sama akibat ulah manusia. Tapi seperti di Australia dan California (Amerika Serikat), karhutla yang terjadi tak terkait dengan upaya penguasaan lahan.

Meski demikian, Aditya tak mengungkapkan apakah cukong dimaksud perorangan, sekelompok orang yang teroganisir, atau justru korporasi. Hanya saja sebagai petunjuk awal bisa dilihat dari pihak-pihak yang mengambil manfaat dari yang lahan terbuka pasca terbakar.

“Dari lahan-lahan yang terbakar dalam kurun waktu tertentu biasanya akan berubah menjadi kebun. Dari situlah bisa dikira-kira bahwa dialah yang memodali pembakaran itu. Bisa oknum pribadi atau korporasi,” kata Sarjana Kehutanan dari Universitas Gadjah Mada itu kepada Tim Blak-blakan, dilansir detik.com.

Sinyalemen serupa pernah disampaikan Kepala BNPB Letjen Doni Monardo. Sebesar 99 persen karhutla, kata dia, akibat ulah manusia, “80 persen lahan terbakar berubah menjadi lahan perkebunan.”

Pembukaan lahan dengan cara dibakar itu disinyalir untuk digunakan sebagai perkebunan kelapa sawit. Indonesia saat ini memiliki 14,3 juta hektar perkebunan kelapa sawit.

Menurut Aditya, memang ada masyarakat yang biasa membuka lahan dengan cara membakar. Tapi mereka melakukannya di area yang terbatas dan diatur sedemikian rupa agar terkendali. Karena itu kearifan lokal yang mereka lakukan secara turun-temurun selama ratusan tahun tak pernah mengakibatkan bencana.

Kalau pun ada masyarakat yang kini membakar, tapi luas lahannya mencapai puluhan hektare, hal itu patut dicurigai ada cukong di belakangnya. Sebab membuka lahan untk kebun kelapa sawit, misalnya, modalnya sekitar Rp 40-60 juta perhektare. “Siapa sih (masyarakat perorangan) yang punya dana sebanyak itu?,” ujar Aditya.

Ia mencontohkan kasus kebakaran di lahan restorasi ekosistem WWF melalui PT Alam Bukit Tigapuluh (PT ABT) di perbatasan Provinsi Jambi dan Riau. Pada saat tim WWF akan masuk untuk memadamkan api, ada kelompok-kelompok masyarakat yang menghalang-halangi. “Jangan, sudah susah-susah kita bakar kok (akan dipadamkan) ha-ha-ha,” tutur lelaki kelahiran Yogyakarta, 31 Mei 1975 itu.

Agar kebakaran hutan yang massif tidak terus terulang, pencegahan dini mutlak dilakukan oleh segenap komponen masyarakat. Selain itu berbagai upaya penegakkan hukum masih harus dimaksimalkan. Sebab selama ini, para cukong nyaris tak tersentuh kecuali warga yang membakar langsung di lapangan. (dtk/02)

 

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: