Presiden Terima Delegasi Aksi Stop TBC Dunia

Presiden Joko Widodo menerima kedatangan delegasi Aksi Stop Tuberkulosis (TBC) Dunia di Istana Merdeka, Jakarta, Senin, (9/12/19). (Foto: Kantor Sekretariat Presiden).
banner 468x60

JAKARTA, insidepontianak.com – Presiden Joko Widodo menerima kedatangan delegasi Aksi Stop Tuberkulosis (TBC) Dunia di Istana Merdeka, Jakarta, Senin, (9/12/19).

Delegasi ini dipimpin langsung Arifin Panigoro selaku Ketua Dewan Pembina Stop TB Patnership Indonesia dan Lucica Dititu selaku Direktur Eksekutif Stop TB Partnership.

Muat Lebih

Dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi didampingi oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy, Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto, dan Menteri Sekretaris Negara, Pratikno.

Arifin Panigoro, dalam keterangannya kepada awak media usai pertemuan, menyampaikan bahwa organisasinya siap membantu pemerintah memberantas TBC. Menurutnya, saat ini urusan TBC tidak bisa diserahkan hanya kepada Menteri Kesehatan.

“Yang fokus kita bicarakan tadi, selama ini kan TBC urusannya di pemerintahan, Menteri Kesehatan. Tapi dengan besarnya masalah itu, saya kira susah kalau hanya Menkes. Dan kami ini sebagai organisasi sipil, dan itu juga terjadi di seluruh dunia, sungguh-sungguh mau membantu pemerintah,” kata Arifin.

“Satu hal yang tadi saya sampaikan juga untuk mempermudah kerja sama antarkementerian, sekarang ini sedang dirancang peraturan presiden khusus tentang tuberkulosis supaya nanti kerjasama antara Menteri Kesehatan dengan menteri-menteri lainnya bisa lebih lancar.”

Arifin menjelaskan, saat ini Indonesia berada di peringkat ketiga negara dengan penderita TBC terbanyak di dunia. Menurutnya, dunia sendiri memiliki target untuk mengeliminasi jumlah penderita TBC pada tahun 2030.

“Kita fokus bagaimana tuberkulosis di Indonesia ini dengan cepat bisa kita turunkan jumlahnya karena dunia ini punya target dalam waktu 2030, 10 tahun dari sekarang, cita-citanya kita berkeinginan mengeliminasi TBC dan ini pekerjaan yang tidak gampang untuk kita di Indonesia,” ujar Arifin.

Arifin menyebut, Presiden Joko Widodo menaruh perhatian terhadap kondisi tuberkulosis di Indonesia. Perlu kerja sama semua pihak dari berbagai sektor untuk mengatasi tuberkulosis di Indonesia.

“Tentu Pak Presiden sangat peduli karena jumlahnya gede banget. Sebanyak 300 orang sehari meninggal, 100 ribu setahun orang meninggal di Indonesia. Ya memang Indonesia besar dan itu bahwa kita harus bekerja sama.”

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *