Tangkal Corona, Pemkab Kubu Raya Tutup Akses Inap Warga Negara Asing

Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan. (Prokopim)
banner 468x60

KUBU RAYA, insidepontianak.com – Mencegah penyebaran Covid-19 atau virus Corona, Pemerintah Kabupaten Kubu Raya menutup sementara akses inap bagi Warga Negara Asing (WNA).

Bupati Kubu Raya Muda Mahendrawan menuturkan, surat edaran penutupan yang dikeluarkan pihaknya menindaklanjuti Keputusan Gubernur Kalimantan Barat tentang Kejadian Luar Biasa/Tanggap Darurat Covid-19 dan Surat Edaran Bupati Kubu Raya tentang Pencegahan Covid-19.

Bacaan Lainnya

“Sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19 khususnya di Kabupaten Kubu Raya dan umumnya Kalimantan Barat, maka perlu dilakukan pemantauan ketat wisatawan baik domestik maupun mancanegara yang berkunjung ke Kabupaten Kubu Raya,” ujar Muda Mahendrawan di Sungai Raya, Kamis (26/3/2020).

Muda menuturkan, hotel, penginapan dan homestay merupakan salah satu fasilitas akomodasi yang dapat menjadi sarana atau sumber penyebaran Covid-19. Karena itu, dirinya meminta semua pemilik dan pengelola penginapan di wilayah Kabupaten Kubu Raya untuk menutup sementara akses tamu warga negara asing yang akan menginap.

“Selain itu melaporkan ke Pokja Covid-19 Provinsi Kalimantan Barat atau Call Centre Dinas Kesehatan Kalimantan Barat pada nomor 0561-8176537 jika ada tamu warga negara Indonesia yang akan menginap namun terdeteksi datang dari luar negeri,” tambahnya.

Muda juga mengingatkan pengelola penginapan untuk melaksanakan standar operasional prosedur (SOP) pencegahan penyebaran Covid-19. Seperti pengetesan suhu tubuh, penyemprotan desinfektan kepada tamu yang datang, dan menyiapkan sarana cuci tangan.

“Ketentuan ini berlaku sampai batas waktu di mana kondisi sudah dianggap kembali normal,” katanya.

Terkait SOP pencegahan penyebaran Covid-19, Pemerintah Kabupaten Kubu Raya juga telah meminta seluruh pemilik dan pengelola supermarket dan minimarket untuk melakukan penyemprotan desinfektan di dalam toko dan gudang penyimpanan barang. Pengelola juga diminta menyediakan fasilitas cuci tangan dan antiseptik bagi pengunjung.

“Pengelola juga harus melakukan pengukuran suhu tubuh terhadap semua pengunjung dengan alat ukur suhu tubuh infra merah. Jika ada pengunjung dalam kondisi batuk, demam di atas 38 derajat, dan sesak nafas agar dilarang untuk masuk ke dalam supermarket dan minimarket serta segera menghubungi pukesmas atau rumah sakit terdekat,” tuturnya. (*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *