Perusahaan Italia Siap Uji Klinis Vaksin Covid-19

ilustrasi. (REUTERS)

JAKARTA, insidepontianak.com – Perusahaan Italia, Advent SRL yang memproduksi obat-obatan yang masih dalam penelitian mengatakan, siap dengan dosis pertama vaksin Covid-19 pada akhir bulan ini. Uji klinis cepat atas calon vaksin itu akan diluncurkan oleh Institut Jenner, sebuah lembaga milik Universitas Oxford di Inggris.

Dengan meningkatnya kematian di seluruh dunia akibat Covid-19, kini ilmuwan berlomba untuk mengembangkan vaksin. Salah satu dari lima vaksin pelopor yang saat ini sedang dikembangkan disebut ChAdOx-1 nCov-19 dan diharapkan siap untuk diuji klinis dalam beberapa minggu ke depan.

Bacaan Lainnya

Stok bibit vaksin diproduksi oleh Institut Jenner dari Universitas Oxford di Inggris. Bibit vaksin itu dibawa ke produsen Italia Advent SRL, bagian dari kelompok IRBM, yang memproduksi seribu botol kecil sampel vaksin awal.

Direktur Pengelola IRBM, Matteo Liguori mengatakan proyek Institut Jenner itu pada dasarnya melibatkan replikasi lonjakan protein yang merupakan protein agresif dari Covid-19. Perusahaan itu baru-baru ini menerima DNA protein itu dari institut Inggris itu dan sekarang berupaya menambahkannya ke adenovirus yang dikembangkannya.

Liguori menambahkan, adenovirus pada dasarnya berfungsi sebagai vektor untuk replikasi lonjakan protein di dalam tubuh manusia. Dengan cara ini antibodi akan berkembang dan melindungi tubuh dari penularan Covid-19 di masa depan.

“Kami memproduksi vial atau botol kecil yang akan dikembalikan ke Institut Jenner sehingga mereka dapat menguji vaksin itu pada manusia, dan mengumpulkan data serta melakukan verifikasi apakah vaksin itu aman dan manjur,” ungkapnya.

Institut Jenner sudah menggunakan calon vaksin percobaan itu untuk melawan virus Corona lain yaitu, penyakit pernafasan yang berasal dari Timur Tengah atau Middle East Respiratory Syndrome (MERS), yang dalam uji klinis pertamanya telah menunjukkan respon kekebalan yang kuat terhadap MERS setelah diberi dosis tunggal.

Para petugas medis menyiapkan obat untuk pasien virus corona di Rumah Sakit Wuhan Tongji di Wuhan, China, 2 Maret 2020.

Begitu Institut Jenner menerima vaksin yang hampir siap dari Italia itu, uji klinis akan dilakukan terhadap 510 sukarelawan dewasa Inggris yang sehat berusia antara 18 sampai 55 tahun.

Liguori mengatakan, harapannya adalah pada bulan September, pengujian akan selesai dan vaksin akan tersedia pertama kali untuk petugas kesehatan.

“Karena keadaan yang mendesak di luar, kami melihat besarnya minat untuk bergerak secepat mungkin untuk mengembangkan vaksin, jadi kami berharap studi klinis akan lebih cepat dibanding situasi lain,” tambahnya.

Liguori mengatakan, sekitar 200 ilmuwan dari beberapa negara yang bekerja siang malam di Pomezia, kantor pusat perusahaan sedikit di luar kota Roma, agar bisa secepat mungkin menyiapkan vaksin melawan virus corona baru ini. Beberapa dari mereka telah terlibat dalam pengembangan vaksin Ebola pada 2014 dan 2015. (voa indonesia)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *