Gempa di Majene, Tiga Warga Tertimbun Bangunan

Kapolda Sulbar Meninjau
Kapolda Sulbar Irjen Pol Dr. Eko Budi Sampurno dengan menggunakan helikopter meninjau lokasi titik gempa di Desa Mekkatta Kecamatan Malunda Kabupaten Majene, Minggu (17/1/2021).

MAJENE, insidepontianak.com – Tiga warga tertimbun bangunan akibat gempa 6,2 magnitudo di Dusun Aholeang Desa Mekkatta Kecamatan Malunda Kabupaten Majene, selain itu 10 rumah rusak.

Dilansir dari Antara, Kapolda Sulbar Irjen Pol Dr. Eko Budi Sampurno,dengan menggunakan helikopter meninjau lokasi titik gempa tersebut di Majene, Minggu (17/1/2021).

Bacaan Lainnya

Kapolda, baru sempat melakukan kunjungan ke pusat gempa karena gempa juga mengakibatkan wilayah kota Mamuju mengalami kerusakan yang cukup parah

Selain itu Kapolda Sulbar banyak menerima kunjungan pemerintah pusat seperti menteri yang datang untuk memberikan bantuan kepada para korban.

Kapolda Sulbar mengunjungi sejumlah posko pengungsian di Kecamatan Malunda diantaranya posko Batu Lotong Kota Tinggi dan Posko SMK Kota Tinggi serta Posko Induk Bukit Tinggi.

Kapolda mengecek kekuatan personel polri dan ketersediaan bahan makanan dan dapur umum serta ketersediaan sembako.

BMKG masih memberikan status Siaga di wilayah Sulbar, khususnya di Kecamatan Malunda Kabupaten Majene sebagai pusat gempa dan belum mencabut status aman.

Warga masih tetap diminta untuk mengevakuasi diri ke area ketinggian, namun tetap menjauhi daerah perbukitan yang rawan longsor.

Kabag Humas Polda Sulbar meminta para pengungsi agar tidak khawatir dengan persediaan sembako karena akan tersalurkan secara merata hingga kondisi kembali normal.

“Setiap pendistribusian logistik akan dikawal oleh kepolisian guna menghindari penjarahan di jalanan, masyarakat tetap tenang dan menunggu, serta waspada,” katanya.

Ia berharap dapur umum dan makanan bergizi seperti sayur-sayuran dan lauk pauk yang memadai untuk personil dan relawan yang ada di posko tetap tersedia sehingga melayani masyarakat tetap maksimal dan efektif.

Sementara itu, korban gempa Mamuju dan Majene terus bertambah menjadi 51 orang akibat tertimpa reruntuhan bangunan sementara di Kabupaten Majene terdapat delapan orang.

Korban luka berat dan menjalani rawat inap sebanyak 189 orang sementara luka ringan dan rawat jalan 637 orang.

Sementara masyarakat pengungsi mencapai 15.000 orang di sejumlah titik daerah kabupaten Mamuju dan Majene

Gempa Mamuju telah mengakibatkan kantor Gubernur Sulbar roboh dan rata dengan tanah selain itu bangunan rumah sakit berlantai lima di kota Mamuju, pusat perbelanjaan dan pusat pelayanan publik lainnya juga roboh beserta ratusan pemukiman warga rusak total.*

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *