YBM PLN Kalbar Ajak Anak-anak Yatim dan Dhuafa Belanja Baju Lebaran

YBM PLN Kalbar Berbagi bersama Yatim dan Dhuafa
YBM PLN Kalbar menggelar program belanja baju lebaran bareng anak yatim dan dhuafa, Minggu (9/5/2021). (Dok. PLN Kalbar).

PONTIANAK, insidepontianak.com – Raut wajah bahagia terpancar di wajah Fehzra (10), anak yatim piatu yang tinggal bersama neneknya di Jalan Adi Sucipto Kabupaten Kubu Raya saat diajak berbelanja baju lebaran oleh Pengurus Yayasan Baitul Maal (YBM) PLN Kalbar, Minggu (9/5/2021).

Jelang perayaan Idul Fitri 1442 H, YBM PLN Kalbar menggelar program belanja baju lebaran bareng anak yatim dan dhuafa. Kegiatan itu menjadi agenda rutin YBM PLN Kalbar setiap momen menyambut lebaran, sebagai wujud kepedulian terhadap sesama.

Bacaan Lainnya

“Alhamdulillah, akhirnye saye pon bise pake bajuk baru di hari lebaran nanti. Nenek tak bise membelikan saye baju lebaran,” ujar Fehzra polos dengan logat Melayu Pontianak-nya yang kental.

Menurut Ketua YBM PLN Kalbar, Andang Triwahyudi, melalui program belanja bareng anak yatim dan dhuafa ini, pihaknya ingin berbagi kebahagian bersama anak-anak dari keluarga kurang mampu jelang perayaan lebaran Idul Fitri.

Kegiatan belanja bareng baju lebaran tahun ini diikuti 186 orang anak yatim dan dhuafa. Masing-masing anak mendapat paket baju, celana dan sepatu atau sandal senilai Rp300.000. Selain itu, YBM PLN Kalbar juga telah memberikan santunan kepada 20 orang anak Yatim di Kabupaten Sambas, dengan total santunan senilai Rp5 juta.

“Kegiatan serupa juga kami gelar di seluruh lokasi unit layanan PLN yang ada di Kalbar. Kami berharap program ini dapat memberikan kebahagiaan dan manfaat bagi anak-anak yatim dan dhuafa,” ungkap Andang.

Sementara itu, General Manager PLN, Kalbar, Ari Dartomo, menyebut seluruh program yang dilaksanakan oleh YBM PLN Kalbar merupakan wujud kepedulian Karyawan PLN terhadap kehidupan sosial masyarakat kurang mampu.

Bantuan dan santunan diberikan kepada masyarakat yang benar-benar berhak menerimanya sesuai syariat.

“Dana yang dimiliki oleh YBM PLN Kalbar merupakan dana zakat penghasilan karyawan PLN yang dipungut sebesar 2,5 persen setiap bulannya. Penyalurannya dilaksanakan melalui lima pilar program YBM, yakni Pilar Sosial Kemanusiaan, Ekonomi Kesehatan, Pendidikan dan Pilar Dakwah,” jelas Ari.

Ia berharap, melalui berbagai program sosial yang dilaksanakan, dapat sedikit meringankan beban hidup masyarakat kurang mampu di sekitar proses bisnis Unit-unit layanan PLN yang tersebar di seluruh Kalimantan Barat.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *