banner 468x60

Menkes Sebut Bantuan Vaksin dai AS Booster bagi Tenaga Kesehatan

  • Bagikan
TERIMA VAKSIN - Indonesia terima vaksin Moderna dari Pemerintah Amerika Serikat (AS) melalui jalur multilateral COVAX Facilities. (Suara.com)

JAKARTA, insidepontianak.com – Indonesia telah menerima 3.000.060 dosis vaksin Moderna dari Pemerintah Amerika Serikat (AS) melalui jalur multilateral COVAX Facilities. Pengiriman itu jadi tahap pertama dari total 4,5 juta dosis yang dijanjikan pemerintah AS.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan, vaksin Moderna akan digunakan untuk vaksinasi ketiga atau booster bagi tenaga kesehatan.

“Karena tenaga kesehatan mengalami tekanan yang luar biasa terutama gelombang kedua penularan pandemi ini. Sehingga kami ingin memastikan mereka terlindungi secara maksimal,” kata Budi, dilansir dari Suara.com.

Menurutnya, vaksin Moderna telah terbukti memiliki efikasi yang tinggi dan mempunyai kemampuan perlindungan yang tinggi di Amerika Serikat.

“Akan sangat membantu para tenaga kesehatan Indonesia untuk menghadapi gelombang kedua pandemi ini,” ujarnya.

Ia menambahkan, program vaksinasi di Indonesia sudah berjalan cukup cepat akhir-akhir ini. Berdasarkan data Kemenkes, diungkapnya bahwa sudah mencapai 52 juta suntikan. Budi berharap, proses vaksinasi Covid-19 bisa lebih cepat dilaksanakan.

Dengan kedatangan vaksin Moderna tersebut, artinya hingga Minggu (11/7/2021) Indonesia telah mengamankan 122.726.820 dosis vaksin, baik jadi maupun bulk atau curah (bahan baku).

Paling banyak berupa vaksin Sinovac sejunlah 108.500.000 dosis, di mana sebagian besar dalam bentuk curah (bulk). Selain itu vaksin AstraZeneca dari jalur COVAX Facility/Multilateral sejumlah 8.228.400 dosis. AstraZeneca dukungan doses-sharing bilateral Jepang sebanyak 998.400 dosis.

Kemudian vaksin Sinopharm 2.000.000 dosis, di mana 500.000 dosis di antaranya merupakan bantuan UEA. Juga Moderna, dosis sharing AS melalui COVAX Facility sebanyak 3.000.060 dosis.

“Vaksin Moderna yang berbasis mRNA dari Amerika ini telah mendapatkan Emergency Use Authorization, izin pakai di masa darurat dari BPOM pada 2 Juli 2021,” kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi saat menyambut kedatangan vaksin secara virtual, Minggu (11/7/2021).

Retno menyampaikan, mekanisme doses-sharing atau berbagi vaksin merupakan bagian dari mekanisme multilateral untuk memastikan akses terhadap vaksin untuk semua negara. Hal ini secara terus menerus dibahas dalam pertemuan-pertemuan COVAX Facility.

Menlu Retno mengungkapkan, saat ini Indonesia telah menerima tawaran dukungan vaksin dari beberapa negara. Di antaranya Jepang untuk pengiriman tahap kedua vaksin AstraZeneca, Belanda, Inggris, Australia, dan Uni Emirat Arab untuk doses-sharing kedua.

Jutaan vaksin dari jalur pengadaan komersial maupun dukungan internasional dan bilateral direncanakan juga akan tiba pada Juli ini, ungkap Retno.

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: