Logo Dicatut, Ketua PW PMI Kalbar Ancam Polisikan Pelaku

Pamplet Hoaks
Pamplet hoaks terkait dukungan OKP terhadap penerapan PPKM Darurat di Kalbar. (Ist).

PONTIANAK, insidepontianak.com – Logo organisasi kepemudaan (OKP) Pemuda Muslimin Indonesia (PMI) diduga dicatut oleh oknum tidak bertanggung jawab. Selain Pemuda Muslimin, ada sepuluh OKP lain yang logonya dicatut dalam sebuah pamplet yang tersebar di dunia maya.

Belum diketahui apa maksud dan tujuan dibuatnya pamplet hoaks tersebut, yang mana mengatakan Pemuda Muslimin khususnya di Kalimantan Barat mendukung penerapan PPKM Darurat yang diterapkan pemerintah di Kota Pontianak dan Kota Singkawang.

Ketua Pengurus Wilayah Pemuda Muslimin Kalbar, Jumadi Asnawi memastikan, tidak pernah mengeluarkan sikap apapun terkait penerapan PPKM Darurat di Kalbar. Dia menduga, ada oknum yang sengaja menyebarkan informasi sesat mengatasnamakan organisasi kepemudaan.

“Dalam pamplet yang tersebar, ada sebelas logo OKP yang disebut mendukung penerapan PPKM Darurat. Kami Pemuda Muslimin sama sekali tidak tahu soal itu, dan beberapa rekan seperjuangan di OKP lain juga mengatakan sama,” katanya kepada insidepontianak.com, Selasa (13/7/2021).

Jumadi menyebut, dari penelusuran yang dilakukan anggotanya, ada dua jenis pamplet serupa yang tersebar. Pertama berisi dukungan dari aliansi mahasiswa. Kedua dukungan dari Cipayung Plus Kalbar yang didalamnya ada logo sebelas OKP.

Kedua pamplet itu kata Jumadi, pertamakali diketahui saat seseorang mengirimnya ke grup Diskusi Kabupaten Sintang pada Senin 12 Juli 2021. Orang yang mengirimkan itu, mengaku mendapatkan kedua pamplet itu dari grup Barisan Pemuda Melayu (BPM) Kalbar.

“Di hari yang sama juga terbit berita tentang Barisan Pemuda Melayu Kalbar mendukung PPKM Darurat. Kami tidak menuding siapapun di ormas tersebut, namun kami pastikan akan menggarisbawahi ini sebagai kronologi yang kami temukan,” katanya.

Atas perbuatan itu, Jumadi mendesak oknum yang membuat pamplet berisi informasi sesat tersebut segera memberikan klarifikasi dan permohonan maaf secepatnya. Jika tidak, pihaknya memastikan akan melapor ke Polda Kalbar karena sudah jelas perbuatan tersebut melanggar hukum dan dapat dipidana.

“Pemuda Muslimin adalah OKP yang beradab. Dalam kasus ini, kami tidak tahu harus tabbayun ke siapa? secepatnya kami minta yang membuatnya memberikan klarifikasi. Jika tidak, kami akan lapor ke Polda Kalbar dengan semua bukti-bukti screenshot pengirim dan nomor handphonenya agar diperiksa,” ancamnya.

Sementara, Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI), Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) dan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) telah mengkonfirmasi bahwa logo mereka juga dicatut oleh oknum tidak bertanggungjawab tersebut.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *