Pascagempa M6,5 Guncang Tojo Una Una, Masyarakat Telah Kembali ke Rumah

  • Bagikan
RUSAK - Rumah warga rusak akibat diguncang gempa bumi M6,5 di beberapa wilayah di Kabupaten Tojo Una Una. (Humas BNPB)

JAKARTA, insidepontianak.com  – Gempa M6,5 yang menguncang beberapa wilayah di Kabupaten Tojo Una Una, Sulawesi Tengah, sempat menimbulkan pengungsian. Semalam (26/7/2021), warga yang berada di sekitar pantai melakukan evakuasi ke tempat yang lebih tinggi. Pagi ini, Selasa (27/7/2021) para warga telah kembali ke rumah masing-masing.

Laporan BPBD Kabupaten Tojo Una Una per Selasa (27/7/2021), pukul 09.11 WIB menyebutkan masyarakat telah kembali ke rumah mereka masing-masing. Sebelumnya Pusdalops BNPB mendapatkan laporan bahwa upaya evakuasi mandiri tampak dilakukan warga Kecamatan Togean pascagempa semalam. Di samping itu, hingga saat ini, BPBD masih melakukan koordinasi dengan aparat desa untuk mengecek dampak kerusakan rumah atau bangunan.

Sebelumnya BNPB menginformasikan guncangan gempa dirasakan masyarakat di beberapa wilayah, baik di Sulawesi Tengah dan Sulawesi Utara. Belum ada laporan korban jiwa atau pun kerusakan yang diterima BNPB.

Melihat analisis InaRISK, Kabupaten Tojo Uno Uno merupakan wilayah dengan potensi bahaya gempa tinggi kategori sedang hingga tinggi. Sebanyak 9 kecamatan berada pada potensi bahaya tersebut, seperti Kecamatan Tojo Barat, Tojo, Ulubongka, Ampana Tete, Ampana Kota, Una Una, Togean, Wale Kepulauan dan Walea Besar. Sedangkan total populasi yang berpotensi terpapar di sejumlah kecamatan tersebut berjumlah 35.038 jiwa. (BNPB)

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: