Kementerian Kelautan dan Perikanan Gencarkan Program Vaksinasi untuk Masyarakat Pesisir

  • Bagikan
TINJAU VAKSINASI - Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono meninjau proses vaksinasi di Balai Desa Ciparagejaya, Kabupaten Karawang,  Provinsi Jawa Barat, Senin (9/8/2021). (KKP)

KARAWANG, insidepontianak.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus menggencarkan program vaksinasi untuk masyarakat pesisir, khususnya bagi para nelayan. Terkini vaksinasi digelar di lima pelabuhan yang ada di wilayah Pantai Utara (Pantura) Jawa.

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono turun langsung meninjau proses vaksinasi di Balai Desa Ciparagejaya, Kabupaten Karawang,  Provinsi Jawa Barat, Senin (9/8/2021) yang lokasinya tidak begitu jauh dari Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) Ciparage.

banner 336x280

“Vaksinasi ini memang harus benar-benar kita genjot. Ini salah satu upaya kita dalam menjaga produktivitas sektor KP. Kami juga mengupayakan nelayan terlindungi,” ujar Menteri Trenggono di sela kunjungannya.

Menteri Trenggono mengimbau masyarakat untuk tidak melewatkan vaksinasi kedua supaya vaksin yang masuk ke tubuh berfungsi lebih optimal. Dia juga berpesan agar masyarakat mematuhi protokol kesehatan, salah satunya memakai masker dan menjaga kebersihan.

Untuk menggenjot vaksinasi di Kabupaten Karawang yang saat ini baru di angka 17 persen, Menteri Trenggono mengimbau Pemda agar aktif menggandeng instansi pemerintah maupun swasta lainnya dalam menggelar vaksinasi. Dalam kunjungan kerja ini, Menteri Trenggono didamping oleh Wakil Bupati Karawang Aep Saepulloh.

“Percepat ya (Pak Wabup), supaya imunnya masyarakat kita naik. Kan gak tau, variannya kan terus nambah,” imbaunya.

Selain di Karawang, vaksinasi untuk masyarakat pesisir juga berlangsung di PPP Blanakan Subang, PPP Eretan Indramayu, PPP Bondet Cirebon dan pelabuhan perikanan di Tegal, Jawa Tengah. Targetnya lebih dari 2.500 nelayan yang divaksin.

Dalam kunjungan kerjanya di Karawang, Menteri Trenggono juga meninjau kondisi PPP Ciparagejaya yang memiliki Tempat Pelelangan Ikan (TPI). Menteri Trenggono menyerap aspirasi yang disampaikan oleh Pemda dan para nelayan.

Aktivitas perikanan di PPP Ciparagejaya tetap menggeliat di masa pandemi Covid-19. Berdasarkan data, produksi perikanan tahun lalu mencapai 2,8 juta kilogram dan sepanjang tahun ini (statistik Juni) sudah di angka lebih dari 1,4 juta kg.

Produk perikanan yang dihasilkan diantaranya bawal putih, bawal hitam, kembung, selar, tembang, hingga cumi. Jumlah kapal di pelabuhan sebanyak 267 unit kapal dengan jumlah nelayan 2.817 orang.

 

 

Komentar
banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: