banner 468x60

Majelis Hakim PN Sambas Tolak Praperadilan Kades Jirak

  • Bagikan
Kepala Desa Jirak, Kecamatan Sajad, Kabupaten Sambas, Kalbar, Ijmal menggugat Polres Sambas ke Prapradilan
Kepala Desa Jirak, Kecamatan Sajad, Kabupaten Sambas, Kalbar, Ijmal menggugat Polres Sambas ke Praperadilan. Ist

SAMBAS, insidepontianak.com – Gugatan praperadilan Kepala Desa (Kades) Jirak, Kecamatan Sajad, Ijmal alias Ocon yang ditetapkan tersangka oleh Polres Sambas, atas laporan warga terkait penanganan Covid-19, digugurkan majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Sambas, Rabu (1/9/2021).

Atas putusan itu, Kades Jirak resmi berstatus tersangka. Dia dijerat Pasal 211 KUHP. Terancam hukuman penjara paling lama empat tahun.

Di Pasal 211 KUHP tersebut menyebutkan, barang siapa dengan kekerasan, atau ancaman kekerasan, memaksa seorang pegawai negeri supaya menjalankan perbuatan jabatan atau mengelapkan perbuatan jabatan yang sah, dihukum penjara selama-lamanya empat tahun.

Andi, penasihat hukum Ijmal saat diwawancarai insidepontianak.com mengatakan, penolakan gugatan praperadilan itu terkesan dipaksakan. Menurutnya, alasan majelis hakim menggugurkan gugatan praperadilan tersebut mengada-ada alias tak jelas.

“Permohonan kami ditolak, yang pasti kasus ini bakal lanjut sampai ke pokok perkara,” kata Andi.

Langkah selanjutnya, Andi menunggu hasil diskusi bersama timnya dalam upaya memberikan pembelaan hukum terhadap  kliennya.

Sebelumnya diberitakan, Kades Jirak menggugat Polres Sambas, karena tidak terima ditetapkan tersangka gara-gara penangan Covid-19.

Kejadian itu bermula saat rapat musyawarah desa (Musdes) berlangsung, tiba-tiba datang dua orang petugas yang minta diantar melakukan tracking. Karena sedang memimpin rapat, Kades Jirak saat itu, tak bisa mengantar.

Akhirnya terjadilah cekcok. Kades Jirak  dilaporkan ke polisi hingga menjadi tersangka.

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: