banner 468x60

Buku ‘Garis Waktu’, Karya Fiersa Besari dengan 13 Kutipan Puitis

  • Bagikan
Buku Garis Waktu. suara.com
Buku Garis Waktu. net

PONTIANAK, insidepontianak.com – Siapa yang tak kenal Fiersa Besari? Penulis dan musikus kelahiran Bandung, 3 Maret 1984 ini akrab disapa ‘bung’ oleh para penggemarnya.

Sejauh ini Fiersa sudah merilis empat album dan menerbitkan enam buku, satu di antaranya ialah buku Garis Waktu.

Buku yang terbit pertama kali tahun 2016 ini bercerita tentang kisah percintaan antara tokoh ‘aku’ dan ‘kau’ sejak awal perjumpaan mereka hingga berpisah dan akhirnya belajar mengikhlaskan.

Berikut, Suara.com, merangkum kutipan-kutipan puitis dari buku Garis Waktu.

1. Jika kasmaran adalah narkotik, maka kau adalah bandarnya. Dan aku bagaikan pecandu yang rela menggadaikan jiwa demi menatap matamu sekali lagi.

2. Cinta tidak pernah datang tiba-tiba; ia akan mengendap-ngendap menyusup ke dalam urat nadimu, meledakkan jantungmu, lalu meninggalkanmu terbakar habis bersama bayang-bayangnya.

3. Tak perlu kekinian (karena kekinian akan alay pada waktunya).

4. Saat semua tidak berjalan semestinya, kita bisa mengangkat tangan untuk menyerah atau mengangkat tangan untuk berdoa. Kuharap kau memilih yang kedua.

5. Aku ingin kau rindukan, aku ingin kau kejar, aku ingin kau buatkan puisi. Lalu aku akan bertingkah tidak peduli, agar kau tahu rasanya jadi aku.

6. Adalah kau yang membuat aku belajar menjadi aku.

7. Jika mereka bertanya padaku apakah aku menyesal, jawabanku adalah tidak. Berhasil ataupun gagal, aku bangga hidup di atas keputusan yang kubuat sendiri.

8. Pada sebuah garis waktu yang merangkak maju, akan ada saatnya kau terluka dan kehilangan pegangan.

9. Pada sebuah garis waktu yang merangkak maju, akan ada saatnya kau ingin melompat mundur pada titik-titik kenangan tertentu.

10. Seseorang yang tidak meninggalkan kita di saat sulit, adalah seseorang yang tidak boleh kita tinggalkan ketika kita senang.

11. Pada suatu ketika, jagat raya mempertemukan kita dengan caranya yang sederhana. Pada suatu ketika pula, jagat raya memisahkan kita dengan caranya yang luar biasa.

12. Beberapa orang tinggal dalam hidupmu agar kau menghargai kenangan. Beberapa orang tinggal dalam kenangan agar kau menghargai hidupmu.

13. Pada sebuah garis waktu yang merangkak maju, akan ada saatnya kau bertemu dengan satu orang yang mengubah hidupmu untuk selamanya.

Itulah kutipan-kutipan buku Garis Waktu. Di bagian terakhir, Fiersa Besari menutup ceritanya dengan kalimat; Cinta bukan melepas, tapi merelakan. Bukan memaksa, tapi memperjuangkan. Bukan menyerah, tapi mengikhlas. Bukan merantai, tapi memberi sayap.

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: