banner 468x60 banner 468x60

Tips Aman Membeli Makanan Hewan Peliharaan, Awas Jangan Salah Pilih!

  • Bagikan
Ilustrasi Kucing salah satu hewan peliharaan yang menggemaskan. suara.com
Ilustrasi Kucing salah satu hewan peliharaan yang menggemaskan. suara.com

PONTIANAK, insidepontianak.com – Saat ini, ada banyak sekali makanan hewan peliharaan yang beredar di pasaran. Bagi sebagian orang, mungkin akan sangat kesulitan untuk memilih makanan terbaik untuk hewan peliharaan mereka seperti anjing atau kucing.

Supaya makanan hewan peliharaan yang kamu berikan untuk anjing atau kucing aman, ada baiknya kamu mendiskusikan kebutuhan nutrisi spesifik anjing atau kucing peliharaan dengan dokter hewan. Pasalnya, kamu harus tahu bahan yang terkandung dalam makanan hewan peliharaan sebelum membelinya.

Nah, berikut ini ada beberapa bahan yang harus dihindari pada makanan hewan peliharaan: Suara.com merangkumnya untuk Anda.

1. Bahan pewarna buatan

Menurut Rachel Barrack, pendiri Animal Acupuncture di New York City pewarna buatan adalah salah satu bahan yang harus dihindari secara universal.

Sementara beberapa yang ditemukan dalam makanan hewan disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) untuk digunakan pada manusia, namun keamanannya juga harus tetap dicermati. Makanan hewan peliharaan yang mengandung pewarna

2. Pemanis buatan

Rachel Barrack juga merekomendasikan untuk menghindari makanan anjing dengan pemanis buatan. Banyak pemanis buatan, termasuk aspartam, sakarin, dan sucralose yang ternyata bisa berbahaya bagi anjing dalam jumlah besar.

Meskipun kamu mungkin tidak akan menemukannya dalam makanan anjing, namun pastikan anjing atau kucing tidak makan makanan manusia dengan xylitol atau hal lain yang tidak boleh dimakan, seperti permen karet atau pasta gigi bebas gula. Hal ini sangat beracun bagi anjing dan dapat menyebabkan hipoglikemia, kejang, dan bahkan gagal hati.

3. Pengawet buatan

Rachel Barrack menyarankan agar pemilik hewan peliharaan meninggalkan makanan dengan BHA, BHT, atau etoksikuin. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi etoksikuin dalam jumlah yang besar dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Pengawet ini juga dilarang dalam makanan hewan di Eropa dan Australia.

4. Produk sampingan daging generik

Sementara itu, beberapa ahli tidak menganggap produk sampingan daging seperti ayam, kalkun, dan daging sapi dalam makanan hewani berbahaya bagi hewan peliharaan, karena mereka umumnya dianggap rendah nutrisinya.

Rachel Barrack menjelaskan bahwa produk sampingan, termasuk tepung tulang, adalah sisa limbah dari bangkai hewan yang diberikan untuk konsumsi manusia, dan sebenarnya tidak mengandung banyak daging.

Jenis yang harus dihindari adalah produk sampingan generik. Produk ini bahkan dapat berisi daging dari unggas yang sudah mati untuk jangka waktu yang tidak diketahui setelah tiba di rumah jagal.

5. Propilen glikol

Propilen glikol ini biasanya ditambahkan ke makanan berkualitas rendah untuk penyedap dan kelembapan. Namun, dalam jumlah yang besar, itu bisa berakibat fatal bagi anjing dan kucing.

Pada kucing, konsumsi ini dapat menyebabkan anemia tubuh Heinz, sedangkan pada anjing dapat menyebabkan kejang dan gejala neurologis yang parah.

6. Berbagai jagung

Produsen dapat membagi jagung menurut jenisnya pada keterangan komposisi makanan hewan peliharaan, seperti jagung pipil, jagung giling, jagung rebus, dan lain sebagainya.

Karena bahan-bahan yang dicantumkan dalam urutan jumlah yang menurun, praktik ini memberi kesan bahwa ada lebih sedikit jagung dalam makanan daripada yang sebenarnya. Waspadai hal ini jika anjingmu alergi terhadap jagung.

Selain beberapa bahan yang harus dihindari seperti yang telah disebutkan di atas, kamu juga perlu menghindari makanan hewan peliharaan yang diekstraksi. Jenis pemrosesan ini umumnya bisa dilihat pada produk camilan dan beberapa makanan hewan peliharaan.

Menurut Tegzes, jenis pemrosesan ini dapat menyembunyikan banyak bahan berkualitas rendah yang lebih rendah, dan umumnya merupakan jenis makanan yang diproses dengan banyak masalah keamanan yang melekat selama bertahun-tahun.

Sebagai gantinya, Tegzes merekomendasikan makanan panggang, yang masih terlihat seperti bahan utamanya.

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: