banner 468x60 banner 468x60

Tegas! Kerap Langgar Aturan, Amazon Blokir Permanen 600 Merek China

  • Bagikan
Ilustrasi Amazon. suara.com
Ilustrasi Amazon. suara.com

PONTIANAK, insidepontianak.com – Tegas! Amazon secara permanen memblokir lebih dari 600 merek China di 3.000 akun penjual berbeda.

Amazon mengatakan itu adalah penghitungan besar setelah lima bulan tindakan keras globalnya dan menyatakan alasan mereka melakukannya jelas.

Seorang juru bicara memberi tahu bahwa 600 merek China ini dilarang karena secara sadar, berulang kali, dan secara signifikan langgar aturan atau kebijakan Amazon, terutama yang terkait dengan penyalahgunaan ulasan.

South China Morning Post melaporkan angka tersebut sebelumnya, mengutip wawancara dengan Wakil Presiden Amazon Asia di televisi milik negara.

Tindakan keras Amazon dimulai di tengah pelaporan Nicole Ngyuen dari The Wall Street Journal tentang bagaimana perusahaan seperti RavPower menawarkan kartu hadiah sebagai imbalan atas ulasan.

“Saya telah mengumpulkan kartu seperti ini juga. Amazon melarang praktik ulasan berinsentif pada 2016, tetapi beberapa dari penawaran ini disamarkan sebagai program pengujian VIP atau perpanjangan garansi,” tulisnya di Twitter.

Perusahaan lain hanya menawarkan insentif setelah kamu memberikan ulasan buruk, mereka akan memberi kamu produk gratis atau menawarkan “pengembalian dana” uang gratis, tidak perlu pengembalian, selama kamu menghapus ulasan negatif.

Tidak jelas merek China mana yang mungkin termasuk dalam tindakan keras terbaru Amazon.

Pada awal Juli, perusahaan induk dari Shenzhen Youkeshu Technology (lebih dikenal sebagai YKS) melaporkan bahwa Amazon telah menutup 340 toko online YKS dan membekukan asetnya senilai lebih dari 20 juta dolar AS, menurut South China Morning Post.

Publikasi tersebut menggambarkan YKS sebagai salah satu pengecer China terbesar di platform tersebut.

Sebagaimana melansir The Verge, dikutip Suara.com, Minggu (19/9/20210, berikut jawaban Amazon terkait aksi tegasnya ini:

“Pelanggan mengandalkan keakuratan dan keaslian ulasan produk untuk membuat keputusan pembelian yang tepat dan kami memiliki kebijakan yang jelas untuk pengulas dan mitra penjualan yang melarang penyalahgunaan fitur komunitas kami,” tulis perusahaan.

“Kami menangguhkan, melarang, dan mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang melanggar kebijakan ini, di mana pun mereka berada,” tambahnya.

“Kami akan terus meningkatkan deteksi penyalahgunaan dan mengambil tindakan penegakan hukum terhadap pelaku kejahatan, termasuk mereka yang secara sadar terlibat dalam beberapa pelanggaran kebijakan dan berulang, termasuk penyalahgunaan ulasan,” jawabnya.

“Kami yakin bahwa langkah-langkah yang kami ambil adalah demi kepentingan terbaik pelanggan kami serta bisnis jujur yang membentuk sebagian besar komunitas penjualan global kami,” tegas Amazon.

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: