banner 468x60 banner 468x60

Hari Batik Nasional 2021, Sandiaga Uno: Jaga Warisan Leluhur

  • Bagikan
Ilustrasi kain batik. suara.com
Ilustrasi kain batik. suara.com

PONTIANAK, insidepontianak.com – Tahukah kalian bahwa tanggal 2 Oktober diperingati sebagai Hari Batik Nasional oleh masyarakat Indonesia. Peringatan Hari Batik Nasional sendiri mengikuti keputusan resmi UNESCO yang menjadikan batik sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbenda pada 2 Oktober 2009 silam.

Menyambut Hari Batik Nasional, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno turut memberikan pesan seputar batik.

Hal tersebut disampaikan lewat acara perayaan Hari Batik yang digelar Mitra Seni Indonesia secara virtual pada Sabtu (2/10/2021) ini, dikutip Suara.com.

Mengusung tema “Batik di Sekitar Kita”, Sandiaga Uno membagikan pesan seputar pentingnya melestarikan batik dan cara membantu pengrajin batik di masa pandemi.

“Sejak ditetapkan UNESCO, 2 Oktober menjadi Hari Batik Nasional. Pada 2014, DIY ditetapkan menjadi World Batik City oleh World Craft Council. Ini adalah pengakuan dunia internasional pada batik,” ujar Sandiaga Uno, langsung dari Kampung Wisata Kopi Rigis Jaya, Lampung Barat.

“Untuk itu, kita harus bisa menjaga warisan leluhur yang sudah diakui dunia internasional.”

Sebagai Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno mengungkap bahwa dirinya mendukung pengembangan batik dari segi motif, corak, desain, dan fungsi.
Selain untuk acara-acara tradisional dan seremonial, fungsi batik kini memang semakin berkembang.

Batik bisa ditemukan sebagai bahan untuk pakaian modern, home decor, perhiasan, hingga pernak-pernik fashion lainnya.

Meski begitu, Sandiaga Uno mengingatkan rekan-rekan pengrajin batik agar kembali pada pewarnaan alam dalam rangka mengurangi limbah.

“Saya mengajak rekan-rekan pengrajin batik agar menggunakan pewarnaan alam, sehingga tidak mencemari lingkungan dengan limbah pewarna,” lanjutnya.

Di sisi lain, Sandiaga Uno juga membahas pentingnya membeli serta menggunakan batik di masa pandemi.

Pasalnya, industri batik merupakan salah satu yang terdampak pandemi. Tidak sedikit pengrajin batik yang terpaksa beralih pada pekerjaan lainnya.

Untuk melestarikan batik, terutama di Hari Batik Nasional ini, Sandiaga Uno pun mengajak agar masyarakat lebih peduli pada para pengrajin batik.

“Banyak perajin batik yang kesulitan di masa pandemi. Saya mengajak agar kita peduli dengan cara membeli dan menggunakan batik Indonesia, agar pengrajin tetap dapat berkreasi di masa pandemi,” tutup Sandiaga Uno.

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: