banner 468x60 banner 468x60

Ingin Punya Koleksi, Berikut Tips Memilih Kain Batik yang Asli dan Berkualitas

  • Bagikan
Ilustrasi batik tulis. suara.com
Ilustrasi batik tulis. suara.com

PONTIANAK, insidepontianak.com – Perayaan Hari Batik Nasional 2021, ada banyak hal yang bisa dilakukan. Selain memakai baju batik, Anda juga bisa mengoleksi kain batik.

Bukan rahasia lagi, kain batik yang asli dan berkualitas tinggi dapat bernilai mahal. Tak hanya itu, kain batik juga dapat menjadi investasi.

Meski begitu, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum membeli batik. Salah satunya adalah cara membedakan batik asli dengan batik printing.

Lewat acara peringatan Hari Batik Nasional yang mengusung tema “Batik di Sekitar Kita”, Mitra Seni Indonesia mengundang beberapa pakar yang membahas seputar batik.

Sebelum membeli batik, salah satu yang perlu diperhatikan adalah soal keaslian. Pasalnya, batik printing tidak bisa disebut sebagai batik asli Indonesia.

Menurut Nita Kenzo, pendiri Galeri Batik Jawa Indigo, dikutip Suara.com, batik khas Indonesia terdiri dari batik tulis, batik cap, atau kombinasi keduanya.

Untuk membedakan batik tulis dan cap dari batik printing, ada beberapa hal yang bisa diperhatikan.

Pertama, batik tulis atau batik cap cenderung memiliki bau lilin malam yang digunakan untuk membuat batik. Namun, batik printing tidak punya aroma malam dan hanya aroma tinta.

Kedua, tekstur kain batik tulis cenderung menggunakan kain yang lembut. Sementara batik cap sedikit lebih kasar karena teknik pembuatannya.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah motif batik. Bentuk motif pada batik tulis biasanya tidak terlalu sempurna karena dibuat dengan tangan.

Sementara pada batik cap, akan terjadi pengulangan motif sehingga hasilnya kurang dinamis.

Terakhir, warna dari batik printing berbeda dengan batik tulis dan cap. Pada batik printing, pewarnaan di kedua sisi kain kurang baik. Warna batik cenderung di satu sisi saja, sementara sisi lainnya lebih muda atau putih.

Jika kesulitan, Anda pun bisa menggunakan aplikasi Batik Analyzer yang dikembangkan Balai Besar Kerajinan Batik untuk mengetahui keaslian batik.

Sementara, Ketua I Himpunan Wastraprema yaitu Neneng Iskandar juga membagikan tips batik yang cocok dikoleksi.

Agar kain batik bisa menjadi investasi, Neneng Iskandar menyarankan kain dengan warna-warna sogan atau warna tradisional. Pilihlah warna yang bersih dan terlihat cerah.

Kemudian, kolektor batik juga perlu paham soal teknik dan ragam hias yang ada di dalam batik.

Misalnya saat mengoleksi batik motif parang, cari kain yang tidak memiliki garis penutup di bagian atas dan bawah. Ini berarti, pembuat batik paham cara menerapkan ragam hias secara benar.

Terakhir, kolektor batik juga harus selektif dalam memilih penjual kain batik.

Sebaiknya, cari penjual yang paham seputar fungsi dan arti kain. Dengan demikian, penjual dapat memberikan penjelasan yang tepat.

Pasalnya, penting bagi kita untuk paham siapa pembuat batik, apa ragam hias yang digunakan, arti batik, hingga penggunaan kain batik yang kita koleksi.

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: