banner 468x60 banner 468x60

Bumi Meredup? Begini Penjelasan Para Peneliti

  • Bagikan
Ilustrasi Bumi. suara.com
Ilustrasi Bumi. suara.com

PONTIANAK, insidepontianak.com – Dalam beberapa tahun terakhir, Bumi tidak seterang dulu dan telah meredup dengan kecepatan yang nyata. Ini merupakan penemuan terbaru dari para peneliti.

Menggunakan teleskop, para peneliti dari Big Bear Solar Observatory telah melakukan pengukuran setiap malam selama 20 tahun terakhir, untuk mempelajari siklus matahari dan tutupan awan.

Menurut NASA, mereka melakukan ini dengan mengukur “cahaya bumi”, yang terjadi ketika “wajah gelap Bulan menangkap cahaya yang dipantulkan Bumi dan mengembalikan cahaya itu.

Jumlah cahaya tanah akan bervariasi dari malam ke malam dan musim ke musim.

Earthshine adalah fenomena yang terjadi ketika cahaya dari Matahari dipantulkan dari Bumi ke sisi gelap Bulan.

Bulan kemudian memantulkan sebagian kecil cahaya itu kembali ke Bumi.

Penduduk di Bumi melihat ini sebagai pemandangan remang-remang dari sisi gelap Bulan.

Waktu terbaik untuk melihat ini terjadi di belahan Bumi utara adalah pada hari-hari di sekitar bulan baru selama bulan-bulan musim semi.

“Anda melihat seperempat Bulan. Anda dapat melihat seluruh Bulan karena tiga perempatnya diterangi dalam cahaya hantu ini,” kata Philip Goode, seorang peneliti di Institut Teknologi New Jersey dan penulis utama studi baru tersebut.

“Sinar Matahari yang dipantulkan dari bumi, dan itulah yang semakin redup,” kata Goode.

Faktanya, Bumi sekarang memantulkan sekitar setengah watt lebih sedikit cahaya per meter persegi daripada 20 tahun yang lalu, setara dengan penurunan 0,5 persen dalam reflektansi Bumi.

Bumi memantulkan sekitar 30 persen sinar Matahari yang menyinarinya.

Selama 17 tahun pertama, data terlihat kurang lebih sama, sampai pada titik di mana para peneliti hampir membatalkan sisa penelitian.

“Kami agak enggan untuk melakukan data tiga tahun terakhir karena terlihat sama selama 17 tahun, tetapi akhirnya kami memutuskan untuk melakukannya karena kami berjanji pada diri sendiri 20 tahun data mari kita lakukan ini, dan kami mendapat yang tak terduga,” ucap Good.

Tiga tahun terakhir penelitian mereka menunjukkan bahwa cahaya tanah telah turun secara dramatis. Begitu banyak, mereka pikir data mereka cacat.

“Ketika kami menganalisis data tiga tahun terakhir, itu terlihat berbeda,” kata Goode sebagaimana melansir laman CNN, dikutip Suara.com, Senin (11/10/2021).

“Pantulan telah turun secara nyata. Jadi kami pikir telah melakukan sesuatu yang salah. Jadi kami mengulanginya beberapa kali dan ternyata itu benar.”

Mereka melihat data tidak berkorelasi dengan kecerahan matahari yang bervariasi karena siklus Mataharinya, yang berarti penyebabnya pasti sesuatu yang lain.

Apa yang mereka perhatikan adalah penurunan tutupan awan. Sinar Matahari dipantulkan dari puncak awan dan dipantulkan kembali ke angkasa.

Ketika ada penurunan tutupan awan, lebih banyak sinar Matahari yang diizinkan masuk.

“Bumi semakin panas karena cahaya yang dipantulkan berkurang, sehingga semakin banyak sinar Matahari yang masuk, dalam spektrum yang terlihat,” kata Goode.

Penurunan tutupan awan terbesar terjadi di pantai barat Amerika Utara dan Selatan, wilayah yang sama di mana suhu permukaan laut meningkat karena pembalikan kondisi iklim yang disebut Pacific Decadal Oscillation (PDO).

“Di lepas pantai barat Amerika, awan dataran rendah terbakar habis dan lebih banyak sinar Matahari masuk, jadi seperti yang kita lihat, pantulan Bumi telah turun,” kata Goode.

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: