banner 468x60 banner 468x60

Apa Nabi Muhammad Memperingati Maulid Nabi? Ini Kata Buya Yahya

  • Bagikan
Apa Nabi Muhammad Memperingati Maulid Nabi? Ini Jawaban Buya Yahya - Pendiri Pesantren Al-Bahjah,Yahya Zainul Ma'arif atau dikenal Buya Yahya [Youtube/Al-Bahjah TV]
Apa Nabi Muhammad Memperingati Maulid Nabi? Ini Jawaban Buya Yahya - Pendiri Pesantren Al-Bahjah,Yahya Zainul Ma'arif atau dikenal Buya Yahya [Youtube/Al-Bahjah TV]

PONTIANAK, insidepontianak.com – Perayaan maulid Nabi Muhammad SAW atau atau hari kelahiran Rasulullah diperingati setiap satu tahun sekali oleh seluruh umat muslim pada 12 Rabiul Awal. Pernahkah kalian bertanya apa Nabi Muhammad memperingati Maulid Nabi?

Mungkin kalian ada yang penasaran dengan jawaban dari pertanyaan tersebut. Pengasuh Pondok Pesantren Al-Bahjah, Buya Yahya pun pernah pendapat pertanyaan apa Nabi Muhammad memperingati Maulid Nabi dari jamaahnya. Lalu bagaimana jawabannya?

Dalam sebuah ceramah Buya Yahya melalui akun YouTube Al-Bahjah TV yang diunggah pada 27 November 2019, dikutip Suara.com menjelaskan mengenai Maulid yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW.

Buya Yahya juga mengatakan bahwa “Rasulullah SAW tidak memperingati dirinya sendiri, tapi Rasulullah SAW memberi contoh untuk kita”.

Lantaran umat Islam merayakan maulid Nabi, tapi hal tersebut tidak membuat Rasulullah SAW juga merayakan hari kelahirannya sendiri.

“Sebagai umat muslim kita harus selalu mencontoh apa yang disunnahkan oleh Nabi Muhammad SAW karena hal itu sama halnya dengan merayakan Nabi Muhammad SAW. Maulid Nabi adalah perkumpulan hamba-hamba Allah SWT yang diberi motivasi untuk mengenal, mencintai dan membela Nabi Muhammad SAW”, sambung Buya Yahya.

Maulid Nabi dapat dilakukan dengan menghadiri dan mendengarkan ceramah, berdzikir dan berdoa, serta mempraktikkan sifat-sifat terpuji Nabi Muhammad SAW.

“Kita tidak berbicara soal kelahiran Nabi. Kelahirannya jelas istimewa. Tapi kita ingin menghadirkan sunnah Nabi dengan cara semacam ini,” ujar Buya Yahya menegaskan

Perlu diketahui, bahwa perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW tidak pernah dilakukan di zaman Nabi Muhammad SAW, para sahabat, maupun generasi awal Islam. Namun ada sebuah hadist ketika Nabi Muhammad SAW ditanya puasa pada hari senin yang berbunyi sebagai berikut.

“Dari Abu Qatadah ra, sesungguhnya Rasulullah telah ditanya perihal puasa pada Senin, beliau bersabda, “Pada hari itu aku dilahirkan dan pada hari itu pula wahyu diturunkan.” (HR Muslim).

Buya Yahya mengingatkan bahwa bagi siapa saja yang mengadakan Maulid Nabi itu ada tujuannya yakni mengenal Nabi Muhammad SAW dan mensuritauladani sikap dan sifatnya.

“Hukum merayakan Maulid Nabi, menghidupkan kembali Nabi pada kita itu hukumnya wajib”, tutup Buya Yahya.

Pada tahun ini, Maulid Nabi Muhammad SAW jatuh pada Selasa, 19 Oktober 2021. Berbagai macam kegiatan yang dilakukan untuk memperingati maulid seperti melaksanakan ceramah di majelis ilmu.

Di beberapa daerah di Indonesia juga memiliki tradisi khas merayakan Maulid Nabi Muhammad SAW, seperti Grebeg Maulid di Yogyakarta, Walima di Gorontalo, Muludhen di Madura dan masih banyak lainnya.

Itulah jawaban atas pertanyaan apa Nabi Muhammad memperingati Maulid Nabi berdasarkan penjelasan Buya Yahya.

 

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: