banner 468x60 banner 468x60

Sering Buat Lelucon, Bisa Jadi Mekanisme Penanggulangan Stres

  • Bagikan
Ilustrasi seseorang sedang tertawa. [Unsplash/Ivana Cajina/suara.com]
Ilustrasi seseorang sedang tertawa. [Unsplash/Ivana Cajina/suara.com]

PONTIANAK, insidepontianak.com – Memiliki selera humor ternyata baik bagi kesehatan mental kita. Adanya lelucon terkadang membuat kita tertawa lepas tanpa memikirkan beban yang ada.

Banyak orang mengatakan bahwa orang humoris menutupi rasa sedihnya dengan membuat lelucon agar orang lain tertawa dan tidak mengetahui rasa sakit mereka, baik secara emosional maupun psikis. Psychology Today juga menuliskan bahwa humor memiliki banyak fungsi berbeda dalam kehidupan masing-masing orang.

Terkadang seseorang menggunakan humor sebagai mekanisme untuk menanggulangi (koping) ketika sesuatu tidak berjalan dengan baik.

Para peneliti menggunakan berbagai skala untuk menilai sifat humor seseorang, tetapi yang paling umum sejauh ini adalah “Kuisioner Gaya Humor”.

Kuisioner ini dikembangkan oleh psikolog humor Rod Martin dan murid-muridnya ini digunakan untuk menilai bagaimana orang-orang menggunakan humor dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Jawaban para peserta terbagi dalam empat gaya humor, berikut Suara.com, merangkumnya yakni:

Afiliative Humor

Kecenderungan untuk berbagai lelucon dengan orang lain, melontarkan lelucon dan mengisahkan cerita lucu agar membuat orang lain tertawa.

Gaya humor ini bertujuan untuk membangun sebuah hubungan dan agar orang lain merasa nyaman.

Self-Enhancing Humor

Kecenderungan untuk mempertahankan pandangan hidup yang lucu, bahkan ketika tidak dengan orang lain. Menggunakan humor untuk mengatasi stres atau menghibur diri dengan humor.

Agressif humor

Kecenderungan menggunakan humor untuk meremehkan, merendahkan, atau memanipulasi orang lain.

Misalnya menggunakan ejekan, lelucon yang ofensif atau membuat orang lain tersinggung, berpotensi menggunakan lelucon seksis dan rasis.

Self-Defeating Humor

Kecenderungan untuk menghibur orang lain dengan menggunakan diri sendiri sebagai objek, atau humor yang merendahkan diri sendiri. Misalnya, tertawa bersama orang lain ketika diejek.

Biasanya humor ini digunakan untuk menyembunyikan perasaan sebenarnya dari diri sendiri dan orang lain.

Peneliti mengategorikan affiliative humor dan self-enhancing humor sebagai gaya humor positif, sementara agressif humor dan self-defeating humor sebagai gaya yang negatif.

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: