banner 468x60

Kepala BNPB Pastikan Penanganan Gempa Karangasem dan Bangli Ditangani dengan Baik

  • Bagikan
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB)  Letjen Ganip Warsito meninjau wilayah terdampak gempa paling parah di Karangasem, Bali, Minggu (17/10/2021). (BNPB).

KARANGASEM, insidepontianak.com – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen Ganip Warsito meninjau wilayah terdampak gempa paling parah di Karangasem, Bali, Minggu (17/10/2021).

Desa Ban, Kecamatan Kubu, Kabupaten Karangasem menjadi wilayah paling parah terdampak gempa berkekuatan 4.8 SR yang terjadi pada Sabtu, (16/10/2021).

Ganip meninjau langsung lokasi gempa untuk memastikan penanganan gempa di Karangasem, Bangli dan wilayah terdampak lainnya ditangani dengan baik.

Selian itu, kehadiran Ganip sekaligus memberikan bantuan untuk para korban terdampak di wilayah Karangasem antara lain 20 tenda keluarga, 60 paket makanan siap saji, 443 paket lauk pauk, dan 153 paket makanan tambahan gizi. Bantuan dengan jenis dan jumlah serupa juga diberikan untuk korban di wilayah Bangli.

Ganip menginstruksikan kepala daerah  setempat dan pihak terkait untuk terus melakukan evakuasi para korban. Sesuai arahan Wakil Presiden Ma’ruf Amin, menurutnya pencarian dan penyelamatan korban masih terus dilakukan. Pencarian dilakukan oleh tim SAR untuk menyisir wilayah-wilayah terdampak.

“Prioritas tanggap darurat sesuai arahan Wakil Presiden yaitu pencarian dan penyelamatan korban. Upaya ini dipimpin oleh Basarnas dengan dukungan TNI, Polri, BPBD, serta relawan,” ucap Ganip.

Pihaknya memastikan akan terus memantau  jumlah korban, baik yang meninggal maupun yang luka-luka, serta jumlah kerusakan mulai dari rumah, sekolah, dan fasilitas umum.

Selain itu, penanganan prioritas terhadap kelompok rentan juga menjadi perhatian seperti lansia, ibu hamil, ibu menyusui, bayi dan balita, serta kelompok disabilitas.

“Untuk penanganan pengungsi dan korban gempa, harus dipastikan ketersediaan logistik, tenda,, makanan, terutama makanan untuk bayi, ibu hamil dan lansia. Juga obat-obatan, pasokan air dan MCK,” ujarnya.

Hal lain juga ditekankan Ganip kepada kepala daerah dan jajarannya adalah menyangkut perbaikan infrastruktur, terutama perbaikan jalan untuk segera diselesaikan.

Ia juga meminta agar masyarakat meningkatkan kesiapsiagaan dan selalu waspada kemungkinam adanya potensi gempabumi susulan. Juga potensi longsor mengingat kawasan terdampak saat ini mungkin masih labil. Guna menghindari adanya informasi tidak benar, masyarakat diminta mengakses informasi dari pihak-pihak berwenang seperti BNPB dan BPBD setempat serta BMKG.

BNPB, kata Ganip akan terus memberikan pendampingan selama masa tanggap darurat dan penulihan. “Ini untuk memastikan bahwa penanganannya berjalan baik sesuai harapan,” ujarnya.

Untuk diketahui, berdasarkan kajian risiko dari InaRisk Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), wilayah Provinsi Bali memiliki tingkat risiko sedang hingga tinggi terhadap potensi ancaman gempa bumi.

InaRisk menyebutkan bahwa ada sebanyak sembilan kabupaten yang memiliki potensi risiko tersebut. Apabila melihat kajian lebih mendalam, Kabupaten Bangli, khususnya di Desa Terunyan, sebagai salah satu wilayah terdampak gempabumi M 4,8, tercatat memiliki potensi gempabumi dengan tingkat risiko sedang hingga tinggi. Potensi itu juga dimiliki oleh wilayah lain seperti Kecamatan Kintamani, Kecamatan Tejakula, dan Kecamatan Rendang.

Untuk potensi bahaya tanah longsor, Desa Terunyan, khususnya yang berada di timur laut Danau Batur, masuk dalam kategori tinggi. Demikian pula wilayah penyangga lainnya seperti Kecamatan Rendang dan Kecamatan Tejakula. (BNPB)

Komentar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: