Jumat, Maret 1, 2024
BerandaGaya HidupKepepet Sahur, Ahli Gizi Anjurkan Konsumsi Ini Supaya Tetap Fit Saat Puasa

Kepepet Sahur, Ahli Gizi Anjurkan Konsumsi Ini Supaya Tetap Fit Saat Puasa

JAKARTA, insidepontianak.com РAhli gizi Fitri Hudayani, SST., S.Gz, MKM, RD menganjurkan  mengonsumsi makanan atau minuman padat energi yang cukup, serta mudah untuk dicerna oleh tubuh, apabila telat bangun tidur untuk makan sahur dan sudah mendekati waktu imsak.

“Kalau kepepet, sudah mau sebentar lagi imsak, biasanya, sih, kalau makan utuh takutnya buru-buru nanti perutnya malah sakit. Coba cari makanan-makanan yang paling mudah untuk dikonsumsi misalnya bisa sari buah,” kata Fitri dikutip dari Antara, Jumat (24/3/2023).

Selain sari buah, Fitri juga menyebutkan contoh lain yang bisa dikonsumsi saat mendekati waktu imsak. Misalnya minum sari kacang hijau, susu, atau makanan cair lainnya.

Makanan atau minuman jenis ini bisa dijadikan simpanan atau persediaan untuk dikonsumsi dalam keadaan mendesak seperti terlambat bangun tidur untuk sahur.

“Tetapi tentunya dengan jumlah yang cukup. Jangan terlalu kurang nanti tenaganya kurang,” ujar Fitri.

Meski terdapat solusi alternatif untuk menyiasati kondisi mendesak, Fitri mengingatkan bahwa yang paling penting yaitu harus mengatur pola tidur, sehingga jangan sampai terlalu sering untuk melewatkan waktu sahur.

Jika telat sahur dan hanya mengonsumsi makanan dalam jumlah sedikit, Fitri juga mengingatkan sebaiknya untuk menyesuaikan jenis aktivitas yang tidak banyak mengeluarkan energi.

Dengan begitu, diharapkan tidak “balas dendam” saat berbuka puasa dengan mengonsumsi makanan dalam jumlah banyak.

“Kalau balas dendam makanan, ya, takutnya bukan hanya kita tidak bisa mengontrol berapa banyak jumlah makanan yang kita konsumsi, tetapi juga cara kita makan, misalnya kita mengunyah menjadi tidak sempurna, jumlahnya berlebihan,” kata Fitri.

Jumlah makanan yang tidak terkontrol dan cara makan yang tidak benar, bisa membawa dampak negatif terhadap saluran pencernaan. Masalah yang bisa timbul, Fitri mencontohkan, asam lambung menjadi naik hingga perut keram.

“Kalau itu terjadi nanti malah menjadi masalah kesehatan lain, sehingga kita tidak bisa menjalankan ibadah puasa yang sempurna di hari esoknya,” ucapnya. (Antara)***

Abdul Halikurrahman
Abdul Halikurrahmanhttps://insidepontianak.com/redaksi/
Koordinator Liputan Insidepontianak.com
RELATED ARTICLES

Berita Populer