Selasa, Maret 5, 2024
BerandaGaya HidupScienceCharles Osborne Alami Cegukan Selama 68 Tahun

Charles Osborne Alami Cegukan Selama 68 Tahun

PONTIANAK, insidepontianak.com – Bagi sebagian besar dari kita, cegukan agak mengganggu tapi untungnya berumur pendek. Dalam kasus yang parah, mereka dapat bertahan selama beberapa hari.

Tetapi lain kali, Anda luangkan waktu untuk memikirkan seorang pria bernama Charles Osborne, yang menderita cegukan dan berdampak ketidaknyamanan sosial, selama 68 tahun.

Awal cegukan Osborne berawal pada 13 Juni 1922, ketika ia bekerja di sebuah peternakan di Nebraska, Amerika Serikat. Dia mulai cegukan selama pertemuan dengan babi, dan dia tidak berhenti sampai tahun 1990, seperti dilansir Sciencealert.

Tetapi mengapa kita mengalami cegukan, dan apakah ada yang menghentikannya?

Cegukan diperkirakan dimulai dengan jalur saraf yang disebut busur refleks. Pengalaman fisik melibatkan kontraksi otot pernapasan yang tidak disengaja, dan pembukaan antara pita suara -glotis- tiba-tiba menutup, yang membuat suara ‘hik’ yang dapat dikenali.

Hal-hal yang memicu kontraksi dapat menyebabkan cegukan, seperti minum terlalu banyak alkohol, makan terlalu banyak atau menghirup udara saat mengunyah, minum obat, atau bahkan kegirangan dan tertawa.

Cegukan dapat terjadi sendiri atau dalam kelompok dengan ritme yang cukup teratur, menghasilkan empat hingga 60 cegukan per menit.

Tidak banyak yang diketahui mengapa hal itu terjadi, tetapi kita bahkan mengalami cegukan di dalam rahim, menunjukkan bahwa ini mungkin mempersiapkan otot kita untuk bernapas.

Nama medis untuk fenomena cegukan adalah singultus, dari istilah latin singult. Yang kira-kira berarti menarik napas sambil terisak-isak, dan itu mungkin terasa sangat tepat dan relevan, saat Anda berada di tengah-tengah serangan singultus.

Beberapa pengobatan umum adalah minum atau berkumur air dingin, bernapas ke dalam kantong kertas, menahan napas, dan bahkan hipnosis atau akupunktur.

Tidak ada bukti bahwa semua ini efektif, atau aman. Membuat seseorang menakut-nakuti atau menggelitik Anda mungkin mengganggu Anda, tetapi mungkin tidak akan menghentikan cegukan.

Sangat mungkin satu-satunya obat yang menjanjikan adalah sedotan khusus (tepat disebut HiccAway) yang dikembangkan oleh ahli saraf dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam evaluasi awal, 90 persen orang menemukan HiccAway lebih efektif daripada pengobatan rumahan mana pun, tetapi diperlukan penelitian lebih lanjut dan lebih kuat.

Kasus cegukan biasa biasanya sembuh tanpa intervensi, hanya kesabaran, tetapi cegukan yang bertahan lama harus ditanggapi dengan lebih serius.

Cegukan kronis – istilah untuk serangan terus-menerus (lebih dari 48 jam) atau keras (lebih dari sebulan) – tidak hanya membuat stres dan menyebabkan kelelahan dan penurunan berat badan, tetapi juga dapat menunjukkan penyebab mendasar yang serius.

Itu bisa berupa gangguan sistem saraf pusat, diabetes, pembedahan, refluks, stroke, atau kanker, untuk beberapa nama.

Penting untuk menemui dokter untuk cegukan kronis, karena penyelidikan yang tepat dapat mengungkap lebih banyak tentang penyebabnya.

Sebuah penelitian kecil menemukan 80 persen pasien cegukan kronis memiliki kelainan esofagus atau lambung, dan dua pertiga dari kasus tersebut dapat diobati.

Tinjauan tentang perawatan farmasi yang diusulkan untuk cegukan kronis tidak menemukan cukup bukti untuk mendukung satu di atas yang lain, menunjukkan bahwa itu tergantung pada kasus individu. Menentukan dan mengobati akar penyebab medis tampaknya paling berguna.

Dalam satu kasus yang jarang terjadi, tiga minggu cegukan adalah satu-satunya gejala yang menyebabkan pasien datang ke keadaan darurat. Ternyata dia mengalami serangan jantung, seperti pasien lain yang cegukan selama empat hari.

Seorang musisi di Inggris pernah mengalami cegukan selama kurang lebih tiga tahun. Akhirnya, dokter memutuskan bahwa itu disebabkan oleh tumor otak, dan operasi memperbaiki kasusnya.

Osborne yang malang, bagaimanapun, tidak seberuntung itu.

Meskipun telah mengunjungi banyak dokter, tidak ada obat untuk cegukannya yang ditemukan. Dilaporkan bahwa seorang dokter mencoba menghentikan mereka dengan karbon monoksida dan oksigen, tetapi Osborne tidak dapat bernapas dengan aman.

Dia dilaporkan menjalani hidupnya dengan humor yang bagus, dan mempelajari teknik pernapasan untuk meminimalkan suara ‘hik’.

Pada Februari 1990, cegukan Osborne tiba-tiba berhenti karena alasan yang tidak diketahui. Dia meninggal pada Mei 1991, setelah tahun yang pasti bebas cegukan dan sedikit.

Charles Osborne telah mengalami sekitar 430 juta cegukan dalam hidupnya.***

RELATED ARTICLES

Berita Populer